Senin, 03 Februari 2014

Malaaaaaaang, ya gw ngerasa ga ada kemalangan di sana

 Kalo g salah ini Trip nya 27 September 2013. Haha maklum lupa, sebenernya mau nulis setelah samapai di Bandung eh ternyata jemari berkata lain.
 Ya, dari Palembang niat intinya sih tes rekrutmen perusahaan gitu. Beres dari tes maksud hati hanya menggunakan tiket KAI promo yang pernah dibeli sekitar 1 bulan yang lalu dengan tujuan Jakarta-Malang naik kereta Majapahit yang harganya cuma 165 ribu rupiah PP. Alibi. Ini solo backpacker Saya yang ke 3 setelah Bali dan Karimun, tapi yang bener2 ngerasa hilang di destination itu ya pas di Malang ini. Haha.
 Berangkat dari stasiun pasar Senen jam 4 sore dan sampai di stasiun Malang jam 8 pagi. Berbekal seiprit pengetahuan tentang Malang hasil Gugelisasi dan tanya temen pas di Bandung, target pertama sesampai di malang adalah makan Bakso, haha. Kalo di Bandung atau Jakarta dah banyak tuh tulisan gerobak atau warung Bakso Malang, nah kalo udah di Malang malah g ada yang begituan, hehe. Bakso Cak Man, dari stasiun ke sini sekitar 10 menit naik angkot warna biru jurusan apa Saya lupa, hehe tanya aja sama supirnya gitu. Yang jelas mesti nyebrang dr stasiun kalo mau ngangkot ke sini. Di Cak Man kamu bisa pilih berbagai macam rassa bakso, mulai dari bakso isi ati ampela, bakso kotak isi cabe, bakso goreng, dll. Harganya juga relatif murah untuk harga yang enak. 15 ribu untuk sekitar 7 macem bakso. Kenyang. lanjut menuju pusat kota Malang, masih naik angkot warna biru. Detailnya tanya aja tukang becak sekitar situ. hehe
 Sampai di Masjid Jami Malang, Saya bersih2 dulu biar enak lanjut jalan2nya. Muter2 Pusat kota dengan jalan kaki enak juga, karena destinasi wisata kota di Malang itu relatif dekat dari satu tempat ke tempat lain. Dari masjid jalan2 eh nemu eskrim OEN, yang katanya kalo ke Malang g makan es krim ini berarti belom pernah ke Malang. Hehe. Sebenernya rasa tidak jauh berbeda dengan es krim Ragusa yang di Jakarta. Suasana yang ditawarkan juga seperti toko lama di jaman2 Belanda gitu. Kalo untuk harga bervariasi, dulu Saya coba es krim slice gitu, harganya 25 ribu rupiah. Ya lumayanlah  buat ngademin tenggorokan. Beres dari Oen, Saya lanjut ke Pasar Besar nya Malang. lokasinya juga deket kok. Jalan kaki aja. Gambaran untuk Pasar Besar di sini hampir sama kayak KINGS nya Bandung, yang jelas banyak batik. Tapi pas ane tanya yang jual batik tentang asala pembuatannya malah bukan dari Malang tapi dari Lamongan. Hehe. Daster batik long dress terbeli buat oleh2 Ibu di rumah.
 Selesai jalan-jalan di Pasar Besar lanjut cari penginapan. Hari sudah siang,,, kalo g nemu penginapan juga, Saya bisa gempor kemana-mana bawa buntelan. Hehe. Di sekitar sini banyak terdapat hotel2 kecil, jadi bagi yang ber-budget terbatas bisa deh tetep tinggal di pusat kota kok. Kisaran harganya 110 ribu ke atas. Haha. Di karenakan pemikiran Saya yang sangat dan mesti irit jadilah Saya menepikan diri untuk tidak memilih tempat tinggal di pusat kota-nya. Walhasil Saya memilih agak ke pinggir, berbekal informasi dari seorang penjaga salah , Hotel Kahuripan di jalan Kahuripan, lokasinya deket sama stasiun Malang, 20 menit kalo jalan kaki, itu kalo cepet jalannya. Tarif hotel ini 80 ribu/ malam. 1 Kamar terdiri dari 2 single bed, dan 1 kamar mandi. Kalo suasana kurang recommended, tapi kalo cuma buat tidur dan naro barang, hehe, It's OK.
 Bersambung dengan foto2 nya ya nanti :)

1 komentar: